Untuk sekarang

Bumi yang tertuntut…
Noktah itu telah meruyak ke berbagai sudut..
Berbagai genggaman terpaksa direnggut..
Kini kau lebih kelabu dari berselimut kabut..

Wahai yang sedang bergelut..
Lekaslah kau buat noktah itu petut…
Dengan dahi yang berkerut..
Kibarkan perlawanan dengan salut..

Kami disini yang sekedar menurut..
Meski tersungkur begitu sulit..
Lebih baik daripada berkarat…
Yang egois dan tak manut..

Bumiku, akan lekas sembuh..
Meski lelah, usaha dapat merubah..
Serta berbenah dalam doa dan lelah..
Bersabarlah… Untuk sekarang

Wiartika Sisil Mukaromah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *